Selasa, 22/08/2017 19:47 WIB

Program Pembangkit Listrik 35.000MW Jalan Terus

perkiraan capaian 19.000-20.000 MW pada 2019 disesuaikan dengan kondisi pertumbuhan ekonomi saat ini yang masih di kisaran 5,1-5,2 persen.

PLTU Paiton

Yogyakarta- Program pembangunan pembangkit listrik 35.000 megawatt tetap berjalan. Namun, kemungkinan besar hanya bisa terealisasi 19.000-20.000 megawatt pada 2019.

"19.000-20.000 MW pada 2019 merupakan target yang paling masuk akal," kata Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arcandra Tahar dalam diskusi "Mewujudkan Keselarasan RUEN dan RUED Dalam Rangka Mencapai Kemandirian dan Ketahanan Energi Nasional" di Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Selasa (25/4).

Menurutnya, perkiraan capaian 19.000-20.000 MW pada 2019 disesuaikan dengan kondisi pertumbuhan ekonomi saat ini yang masih di kisaran 5,1-5,2 persen. Sementara target 35.000 MW pada 2019 berpijak pada asumsi pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan mencapai 7-8 persen pada 2019. "Pembangunan pembangkit listrik memang harus menyesuaikan pertumbuhan ekonomi. Kalau kita bangun tetapi tidak ada yang memakai bagimana?," kata dia.

Meski demikian, ia memastikan sisa capaian target 35.000 MW akan terus dikejar pada tahun-tahun berikutnya untuk mendukung Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) yang menetapkan target kapasitas pembangkit listrik nasional 430.000 MW pada 2050. "Sisanya akan diselesaikan dengan waktu yang berjalan," tandasnya seperti dikutip Antara.

Menuru Arcandra, total kapasitas listrik terpasang di Indonesia saat ini mencapai 51.000 MW, sehingga dengan penambahan 19.000-20.000 MW pada 2019 total kapasitas listrik akan mencapai 70.000-75.000 MW. "Meskipun reserve margin (cadangan) listrik masing-masing wilayah berbeda-beda tetapi kita cukup dengan 70-75 MW pada 2019," kata dia.

TAGS : Listrik ESDM PLTU




TERPOPULER :

TERKINI

Karpet Merah Sambut Partai Komunis Vietnam

Karpet merah digelar di Gedung Nusantara III DPR dan Gedu...

MPR Harapkan Kunjungan Partai Komunis Vietnam Tingkatkan Hubungan Bilateral

Sekretaris Jenderal Partai komunis Vietnam, Nguyen Phu Tr...

Kementerian Kesehatan Saudi Sepakat Perangi Rokok

Arab Saudi menandatangani kesepakatan dengan Al-Kaws Deve...

Anggaran Pertahanan Kecil, Sebuah Anomali Bagi Poros Maritim Dunia

Connie menyayangkan alokasi anggaran bidang pertahanan ta...

DPR: Pemerintah Tepat Minta MK Tolak Uji Materi Pegawai KPK

Sikap pemerintah yang meminta Mahkamah Konstitusi (MK) me...

Hidayat Nur Wahid : Mengenyam Pendidikan Adalah Hak Asasi Manusia.

Bangsa Indonesia digagas dan didirikan oleh para terpelaj...