Senin, 26/06/2017 07:04 WIB

Perguruan Tinggi Pesantren Bisa Lahirkan Calon Pemimpin Negeri

Peran mahasiswa yang berada dalam naungan pesantren bisa mempunyai andil besar dalam proses pembangunan bangsa.

Marwan Jafar sebagai pembicara di Kongres BEM Pesantren Seluruh Indonesia

Jakarta - Perubahan yang terjadi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara tidak bisa dilepaskan dari peran mahasiswa dan juga pesantren sebagai lembaga pendidikan. Mahasiswa yang selalu mempunyai idealisme dan keberanian selalu mempunyai andil dalam setiap momen perubahan, disisi yang lain pesantren sebagai lembaga pendidikan tidak hanya mencetak sumber daya manusia yang fasih dalam ilmu agama akan tetapi juga mengerti tentang realitas kehidupan dan mempunyai peranan penting dalam kehidupan masyarakat.

Ketua Lembaga Pemenangan Pemilu Partai Kebangkitan Bangsa (LPP PKB) Marwan Jafar menegaskan bahwa peran mahasiswa yang berada dalam naungan pesantren bisa mempunyai andil besar dalam proses pembangunan bangsa.

"Perguruan tinggi yang berada dalam lingkup pesantren bisa mengintegrasikan antara pendidikan yang berorientasi pada pengembangan keilmuan dan skill disertai dengan pematangan karakter yang diasah dalam kehidupan keseharian dalam lingkup pesantren. Kedua hal ini bisa melahirkan Mahasantri yang bisa diandalkan dalam kehidupan bermasyarakat," ujar Marwan Jafar saat menjadi pembicara dalam Kongres BEM Pesantren Seluruh Indonesia di Kajen, Pati, Selasa (25/4).

Marwan yang juga aktif dalam gerakan mahasiswa semasa di perguruan tinggi tersebut, menegaskan bahwa mahasantri harus mempunyai cita-cita untuk bisa berperan aktif dalam proses pembangunan negara.

"Mahasiswa yang di perguruan tinggi pesantren tidak boleh minder menghadapi mahasiswa perguruan tinggi umum. Karena dari segi sistem dan metode pengajaran, perguruan tinggi pesantren lebih baik dibandingkan perguruan tinggi umum. Saya yakin perguruan tinggi pesantren bisa mencetak calon pemimpin bangsa," tegas Marwan.

Marwan menjelaskan bahwa perguruan tinggi di pesantren merupakan all in one campus system atau integrated system. Bahwa perguruan tinggi pesantren merupakan pengintegrasian nilai-nilai dan sistem yang ada di pesantren dengan pembelajaran di perguruan tinggi, seperti kiai atau rektor sebagai figur, sementara masjid sebagai pusat kegiatan serta asrama 24 jam dan juga intergrasi degan fasilitas lain seperti perpustakaan, ruang kuliah, lapangan olahraga, kediaman dosen, dan sebagainya. 

"Jadi output yang dihasilkan oleh perguruan tinggi pesantren akan lebih komperhensif dibandingkan perguruan tinggi diluar pesantren. Selain adanya kontrol selama 24 jam, juga ada figur kiai yang menjadi teladan bagi para mahasantri," ujarnya.

Selain itu, faktor lokasi pesantren yang kebanyakan berada dalam satu lingkungan masyarakat, membuat mahasantri bisa lebih mudah berdialektika dengan masyarakat, dan mempraktekkan apa yang ia dapatkan di bangku kuliah.

Apalagi imbuh Marwan yang menjadi menteri desa yang pertama di Indonesia tersebut menegaskan bahwa struktur masyarakat paling bawah yakni desa sangat membutuhkan peran dan skill para mahasiswa.

"Pengembangan masyarakat desa bisa menjadi target utama dalam hal pendidikan yang dilakukan perguruan tinggi pesantren. Karena proyek pengembangan masyarakat desa akan menjadi prioritas pembangunan dalam beberapa tahun ke depan," pungkasnya.

TAGS : PKB Marwan Jafar Jawa Tengah




TERPOPULER :

TERKINI

Liburan Lebaran, Gisel dan Gading Terbang Keluar Negeri

Ada pun lokasi wisata yang mungkin membawa Gisel melankah...

Perhatikan Hal-Hal Ini Sebelum Kamu Piknik ke Tempat Wisata

Sarana dan prasarana di lokasi wisata, harus dipastikan a...

Malam Ini Kemacetan di Ruas Tol Jakarta-Cikampek

Dipantau dari laman resmi PT Jasa Marga, kondisi ruas tol...

Federer Juara Tenis Halle Open

Petenis peringkat lima dua ini mengatakan, tidak tahu apa...

Iran Tahan 50 Orang Diduga Terkait ISIS

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan...

Kemenangan Rossi yang Sangat Penting

Ini adalah kemenangan pertama Rossi dari yang terakhir di...