Selasa, 25/04/2017 23:28 WIB

Kenaikan Harga Cabai, Rawan Munculnya Kebijakan Impor

Darmadi menyayangkan pemerintah gagal memproteksi terjadinya lonjakan harga bahan pokok.

Ilustrasi cabai

Jakarta - Anggota komisi VI DPR Darmadi Rudianto mengingatkan pemerintah tidak memanfaatkan lonjakan harga cabai dengan melakukan kebijakan impor. Menurutnya, pemerintah kerap bereaksi melakukan kebijakan impor tanpa memikirkan konsekuensi bagi petani.

"Impor merupakan cara termalas yang bisa dilakukan oleh seorang menteri untuk menyelesaikan masalah. Jangan impor pokoknya. Masih ada cara lain," ujar saat dihubungi di Jakarta, Kamis (5/1/2016).

Darmadi menyayangkan pemerintah gagal memproteksi terjadinya lonjakan harga bahan pokok. Seharusnya, kata dia, pemerintah memiliki sistem antisipasi dengan berpijak pada data produksi komoditas cabai yang dimilikinya.

Terkait kenaikan harga cabai, Darmadi mengatakan faktor kemungkinannya dipengaruhi gagal panen petani. Kendati demikian, ia menilai gagal panen tidak secara keseluruhan menimpa petani cabai di seluruh daerah di Indonesia.

Darmadi curiga, pemerintah tidak memiliki data produksi komoditas pertanian yang akurat. Sehingga gagal memenej pemerataan distribusi.

"Ada yang surplus dan ada yang gagal. Nah, mestinya daerah yang surplus cabainya bisa dikirim ke daerah yang gagal," ucapnya

TAGS : Harga Cabai Darmadi Rudianto




TERPOPULER :

TERKINI

Lagi, Bale Menepi Empat Pekan

Cedera kali membuatnya absen hingga enam pekan selama Apr...

KPK Bidik Bos Gajah Tunggal Tbk Sjamsul Nursalim

Dalam kasus itu, BDNI milik Sjamsul Nursalim mendapat SKL...

Kecewa Wasit, Toure Ingin Derby Manchester Tanpa Wasit

Menyusul kekalahan Manchester City kontra Arsenal di Pial...

Program Pembangkit Listrik 35.000MW Jalan Terus

perkiraan capaian 19.000-20.000 MW pada 2019 disesuaikan ...

Menaker Ingin Perayaan May Day Punya Daya Tarik Wisata

Menaker merasa heran karena meski jumlah keikutsertaan bu...

Sky Train Bandara Soetta Datang Pertengahan Mei

Menjelang Lebaran, jalur antara Terminal 2 dan 3 sudah bi...