Kamis, 19/01/2017 11:24 WIB

Uni Eropa Perpanjang Sanksi Ekonomi Rusia

28  negara UE menerapkan sanksi ekonomi kepada Rusia setelah pesawat penumpang Malaysia Airlines ditembak jatuh di atas Ukraina timur.

Uni Eropa

Brussels – Uni Eropa (UE) memperpanjang sanksi ekonomi terhadap Rusia selama enam bulan berkenaan dengan intervensinya di Ukraina. Sanksi itu menyasar sektor finansial, energi dan pertahanan serta sejumlah barang yang bisa digunakan untuk industri dan militer.

Para pemimpin Uni Eropa memutuskan dalam pertemuan tingkat tinggi pekan lalu untuk memperpanjang sanksi yang pertama kali diterapkan tahun 2014 dan Dewan Eropa, yang beranggotakan 28 negara.

"Dewan memperpanjang sanksi ekonomi yang menargetkan sektor spesifik dalam perekonomian Rusia sampai 31 Juli 2017" menurut pernyataan dewan yang dikutip kantor berita AFP.

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Prancis Francois Hollande mengatakan pada pekan lalu,  mereka ingin memperpanjang sanksi karena Moskow tidak memenuhi komitmen gencatan senjata Ukraina.

Mereka mengatakan tidak ada kemajuan dalam menjalankan perjanjian gencatan senjata Minsk, yang mereka bantu perantarai antara Ukraina dan Rusia. Maka tidak ada pilihan lain kecuali melanjutkan sanksi.

28  negara UE menerapkan sanksi ekonomi kepada Rusia setelah pesawat penumpang Malaysia Airlines ditembak jatuh di atas Ukraina timur yang dikuasai pemberontak pada Juli 2014. Saksi secara teratur dikenakan sejak itu, namun beberapa negara anggota yang dipimpin oleh Italia, makin menanyakan efektifitas sanksi dan ongkosnya.

Selain kebijakan ekonomi, yang menyasar sektor perminyakan, finansial dan militer Rusia, UE juga menerapkan serangkaian sanksi terpisah lain yang meliputi larangan perjalanan dan pembekuan aset terhadap Ukraina dan Rusia dianggap menggerogoti wilayah Ukraina. Sanksi-sanksi ini berakhir Maret.

TAGS : Sanksi Uni Eropa Rusia




BACA JUGA :

TERPOPULER

BI Tepis Empat Kabar Miring Terkait Uang Rupiah Terbaru

Dalam meluruskan isu itu, Bank Indonesia telah melakukan ...

Kata Sri Mulyani, Rp1 Triliun Bisa Menggaji 10 Ribu Polisi

Uang dari pajak sebesar Rp1 triliun akan mampu memberikan...

Mencari Operator Pelabuhan Patimban

Kami harus melakukan koordinasi internal dulu. Tapi ...

Donald Trump Ancam Produsen Mobil BMW

menurut Trump, Jerman tidak membeli mobil produksi Amerik...